oleh

Modal Nekat, Budidaya Jamur Tiram dari Puluhan Kini jadi Produsen Baglog

MABES BHARINDO | NGAWI — Budidaya Jamur Tiram menjadi salah satu Bisnis rumahan yang menggiurkan. Sebab permintaan Jamur Tiram tidak pernah surut, biasanya menjadi bahan olahan beraneka macam kuliner.

Selain itu, Jamur Tiram juga kaya akan manfaat, jamur ini mengandung vitamin C dan zat besi yang berperan untuk menjaga daya tahan tubuh. Juga bermanfaat melindungi kerusakan sel.

Sayangnya sejak Covid-19 pada 2020 lalu, segala lini ekonomi ikut terhantam. Termasuk budidaya Jamur Tiram.

Meskipun demkian, Muhamad Shaifudin (27), asal Desa Mojo Kecamatan Bringin, Kabupaten Ngawi, justru mengawali  budidaya Jamur Tiram bersamaan dengan datangnya wabah Covid-19.

Bermula dari coba-coba membudidayakan  sekitar 25 baglog, kini Shaifudin telah membudidayakan ratusan baglog Jamur Tiram dam menjadi salah satu Produsen Baglog Jamur Tiram.

“Dulu saya hanya mencoba membeli 25 baglog (media jamur) dengan harga per baglog Rp2 ribu. Sekarang sudah 600 baglog Jamur Tiram,” kata Shaifudin.

Menurut Shaifudin awal mula membudiyakan Jamur Tiram terbentur banyak kendala. Orangtuanya sempat tidak setuju dengan rencana budidaya itu. “Takut rugi,” terangnya.

Selain itu, Shaifudin juga sempat kerepotan dengan tempat budidaya karena membutuhkan tempat yang luas. “Tapi saya punya tekad yang kuat untuk mengembangkan Bisnis Jamur Tiram ini,” tambahnya.

Ketika budidaya Jamur Tiram udah berjalan, Shaifudin mengatakan, ternyata sistem budidaya cukup mudah.

“Media yang saya perlukan hanya menyiapkan beberapa grajen (serbuk kayu), bekatul, gamping,” kata Shaifudin.

Media tersebut, menurut Shaifudin, bisa didapatkan di sekitar rumah. Meskipun di masa Covid-19, dia tetap gigih membudiayakan.

Aturan protokol kesehatan Covid-19 yang membatasi kegiatan sosial, tak membuat Shaifudin menyerah. Kini dia berjualan melalui media sosial.

“Untuk sistem pemasarannya sendiri, saya melakukan berbagai cara untuk ditempuh melakukan secara offline juga online, secara online saya menggunakan media Instagram, Facebook ads, YouTube,” kata Shaifudin.

Tak hanya membudidayakan jarum tiram yang berwarna putih, kini Shaifudin juga sedang membudiayakan jarum tiram coklat.

Menurutnya perawatan Jamur Tiram coklat, tidak jauh berbeda dengan Jamur Tiram putih. Bedanya harga jual Jamur Tiram coklat lebih mahal.

“Jamur tiram coklat punya rasa yang khas, Jamur Tiram coklat juga mempunyai harga yang berbeda dibanding Jamur Tiram putih,” pungkas Shaifudin. ( RUBIYANTO )

Komentar

News Feed